SERBA SERBI

5 Tips Aman Online Shopping Jauh dari Penipuan – Saat ini sudah semakin banyak orang yang di wajibkan untuk melakukan berbagai aktivitas dari rumah saja, salah satu aktivitasnya adalah berbelanja online. Bagi kamu yang suka berselancar di internet, khususnya belanja online, kamu perlu hati-hati dengan kejahatan phising. Phising bisa membuat saldo di dompet digital kamu terkuras tanpa kamu sadari. Data-data penting kamu pun bisa dicuri seperti identitas diri berupa KTP, nomor kartu ATM, PIN, password e-commerce dan masih banyak lainnya. Nah, simak sejumlah tips berikut ini ya agar kamu tidak kena phising.

5 Tips Aman Online Shopping Jauh dari Penipuan

1. Jangan mau ditawarkan update data
Jangan percaya dengan telepon maupun email yang mengaku dari pihak bank ataupun pihak lainnya. Asal tahu saja, bank biasanya selalu menyarankan kamu untuk datang langsung ke cabang untuk melakukan update data. Kalaupun tidak, kamu yang harus melakukan sendiri, tanpa ada campur tangan pihak bank.

Jangan bertindak gegabah dan terburu-buru mengeklik email ataupun link yang ada di dalam email tersebut, termasuk apabila mendapat undangan kalendar. Kamu harus selalu bersikap waspada, khususnya apabila ada email yang meminta informasi pribadi seperti nomor telepon, rekening bank dan lain sebagainya.

2. Waspadai isi survei dengan iming-iming bisa dapat hadiah
Modus phishing kerap dilakukan dengan mudah melalui internet seperti permintaan survei dengan iming-iming hadiah yang menggiurkan. Kamu perlu waspada bila ada pertanyaan yang sudah menyangkut hal-hal sensitif terkait data keuangan yakni diminta untuk menyebutkan nomor PIN, nomor rekening, nama ibu kandung, hingga kode OTP.

Memang tidak selalu semua survei online itu penipuan, kamu hanya perlu lebih waspada. Pastikan email yang dikirimkan tidak mengandung virus malware, link-link survei juga aman.

Kalau kamu disuruh untuk mengisikan data-data pribadi dan bank yang sifatnya sensitif, jangan mau. Apalagi sampai disuruh mengirimkan sejumlah uang untuk menebus hadiah survei, jangan mau ya!

3. Awas modus produk murah dan diskon besar
Modus phishing melalui transaksi online biasanya dijalankan melalui penawaran produk murah, tawaran bisnis, tawaran hadiah dan lainnya. Kamu harus waspada dengan “iklan” yang tak wajar karena bisa jadi ‘sasaran’ penipuan siber. Berhati-hatilah dengan tawaran iklan (sponsor) di dunia maya karena hal tersebut bisa merugikan kamu kalau sampai data kamu tercuri.

Jangan sampai kamu terjebak ke situs yang mengandung jebakan phising. Pastikan kamu menuliskan dengan benar sebuah situs hingga domainnya. Karena salah domain, meski namanya sama, kamu bisa masuk situs yang salah.

Misalnya nih, belanja online di situs yang belum kamu kenal. Mereka bisa memasang iklan seperti diskon besar-besaran. Nah, kalau sudah bicara barang murah, siapa sih yang tidak tertarik? Bahkan, ada orang yang berpikir kalaupun ditipu nominalnya tidak seberapa.

Kamu perlu tahu, bahwa yang diincar sebenarnya bukan uang, melainkan data pribadi. Jika sampai data kamu bobol, pelaku bisa menggunakan akun bank termasuk kartu kredit untuk transaksi semaunya. Nah, ngeri kan?

4. Pakai password yang kuat
Jangan lupa untuk ganti kata sandi secara rutin, minimal tiga bulan sekali. Cek semua sandi transaksi digital kamu, mulai dari akun perbankan, akun belanja di e-commerce hingga akun dompet digital.

Kamu juga harus selalu aktifkan verifikasi dua langkah. Misalnya, dari nomor telepon/SMS dan email. Hal ini penting sebab apabila terjadi aktivitas login di perangkat/negara/tempat lain yang mencurigakan, maka Anda akan mendapatkan notifikasinya.

5. Jaga Kerahasiaan OTP dan data pribadi 
Kamu tidak boleh mengabaikan hal ini. Kode OTP yang masuk melalui SMS / email sifatnya rahasia. Jangan pernah berikan kode OTP kepada siapa pun termasuk pihak-pihak yang mengatasnamakan dari perusahaan tertentu.

Jangan pernah berbagi informasi data diri pribadi kepada siapapun diluar. Jaga data-data pribadi kamu dengan baik seperti username, password, KTP,  NPWP dan lain sebagainya. Termasuk, jangan sembarangan mengirimkan foto KTP, NPWP, kartu debit/kredit dan lain sebagainya via WhatsApp maupun email ke orang/pihak lain.

Ketahui Manfaat Bunga Saffron untuk Kesehatan – Di dunia ini terdapat banyak sekali jenis bunga yang bisa kamu gunakan untuk menhiasi rumah dan dapat mempercantik setiap ruangan yang ada. Berasal dari Yunani, bunga saffron atau bunga Crocus sativus merupakan rempah yang saat ini sedang banyak dicari orang. Tak hanya sebagai bumbu masakan, saffron juga dipercaya memiliki segudang manfaat baik untuk kesehatan.

Saffron sendiri memiliki bentuk benang halus tipis berwarna merah yang merupakan tangkai putik dari bunga Crocus sativus. Dibutuhkan 150 bunga untuk memproduksi 1 gram benang saffron.

Ketahui Manfaat Bunga Saffron untuk Kesehatan

Mencegah Diabetes
Keajaiban bunga saffron yang pertama adalah bisa digunakan sebagai salah satu obat alternatif untuk mencegah diabetes. Kandungan yang terdapat di dalam saffron mampu meningkatkan ottersideofnature sensivitas insulin sehingga menurunkan kadar gula darah dengan cepat.

Mengobati Depresi
Dijuluki sebagai rempah matahari, saffron dapat membantu mengobati depresi ringan hingga sedang. Hal ini sudah diuji melalui penelitian yang menyebutkan kalau mengonsumsi 30 mg saffron setiap harinya sama dengan pengobatan konvensional seperti Fluoxetine, Imipramine, dan Citalopram. Selain itu, saffron juga dikenal memiliki efek antiradang, antioksidan, dan perlindungan pada saraf yang disebut neuroproteksi.

Mengurangi Emosional saat PMS
Saffron sudah teruji dalam penelitian yang menyebutkan dapat mengobati emosional saat Premenstrual syndrome atau PMS. Dalam studi ini, sekelompok perempuan mengonsumsi 15 mg saffron sebanyak dua kali sehari dan terbukti gejala fisik erta emosional saat PMS dirasa lebih ringan daripada yang tidak mengonsumsi. Selain itu, menghirup aroma bunga saffron selama 20 menit dapat membantu mengurasi kecemasan dan menurunkan kadar hormon stres kortisol saat PMS.
Mencegah Alzheimer
Sebuah studi telah membuktikan jika mengonsumsi saffron sebanyak 15 gram dua kali dalam sehari mampu meningkatkan fungsi kognitif. Hal ini dikarenakan tingginya antioksidan dalam bunga tersebut. Maka dari itu, saffron dianggap bisa membantu penyakit Alzheimer pada orang lanjut usia.

Mengobati Kanker
Memiliki kandungan antioksidan yang tinggi dan mampu membantu menetralisir radikal bebas, saffron dipercaya dapat mengatasi kanker. Antioksidan yang terdapat di dalamnya bernama crocin membuat sel kanker lebih sensitif terhadap kemoterapi.